Stay@HomeMOmmY

Blognya Emak di Rumah ;)

Anak Ke 2 Kurang Mandiri?

Intinya sebenernya bukan karena *** anak nomer 2 ataupun karna dia anak
perempuan, tapi posisi dia sebagai anak ‘terakhir’. Sebaiknya emang ‘pesen’ ke
*** untuk jagain adiknya jangan di depan si ***, jadi *** nggak berasa
kalo selalu dilindungi. Kalo perlu sikap melindungi *** juga ‘keluar’ d saat2
emergency ajašŸ™‚

Cuma sharing pengalaman pribadi nih, sbagai anak bungsu. Bener2 berdampak
buruk lho, karna apa2 aku terbiasa dibantu. Sampai kelas 5 SD, ada 1 asisten
khusus utk mengurus keperluan harianku, mulai dari sisirin rambut, mandiin
sampai nyuapin makan. Ada apa2 di sekolah, misalnya dijahilin teman, ibuku turun
tangan. Mengurus ini itu, selalu dilakukan oleh kakak2ku, termasuk bicara dengan
tamu yg datang k rumah, bicara dg orang yg lebih tua, biasanya aku diwakilkan
oleh kakak2ku. Pokoknya aku ‘steril’ deh. Yg paling parah, sampe aku kuliah pun,
tiap pulang pergi ke kotaku dg pesawat, aku tinggal terima beres karena semua
diurus ma kakak ku. Aku nggak ngerti gimana check in, setelah itu harus gimana,
pokoknya selalu jadi anak bawang. Begitu nikah, gelayutannya pindah ke suami :p

Efeknya berasa lho, sampe sekarang, aku selalu nggak bisa nanganin masalahku
sendiri, dikit2 berasa mentok karena terbiasa selalu dbantu oleh ‘pasukan’. Aku
juga nggak terbiasa untuk ‘berani’ menghadapi situasi baru. Bahkan beberapa kali
suami tugas ke LN, aku disuruh nyusul ma Alya, aku nggak berani, takut ilangšŸ˜¦,
sangking selama ini apa2 terima beres.

Aku nggak mau ketidakmandirianku ini berulang pada Alya. Mungkin kesadaran
yang terlambat, aku ‘kerasin’ dia di saat usianya dah 4 tahun. Aku mulai dari
hal2 kecil. Misalnya pulang sekolah, dia harus buka sepatu + kaos kaki sendiri,
udah gitu cuci tangan, aku gantiin bajunya dan dia harus bawa sendiri baju
sekolahnya ke keranjang baju kotor yg ada di luar (dekat jemuran).

Tiap naik mobil, dia harus bisa buka pintu sendiri, naik sendiri, pasang &
buka seat belt sendiri. Pernah tuh, dia nangis2 bilang nggak bisa buka seatbelt.
Asli bete banget, karna kemarin2 nya dia bisa, walaupun dah nangis2 tetep aja
aku tungguin. Aku bilang, ” coba lagi 3x, nggak usah pake nangis, kalo dah
dicoba nggak bisa, baru Ibu bantu”. Bener aja, dasar manja, 2x nyoba, bisa :p

No comments yet»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: